May 30, 2023

Bollywoodbuzzz.com

The News Blog

LIGA CHAMPIONS-: PSG kembali mengalami keruntuhan yang buruk saat BENZEMA mempermalukan Juara Prancis!

Actual Madrid menyelesaikan comeback melalui Benzema melawan PSG pada malam LIGA CHAMPIONS yang epik.

Kami adalah raja Eropa, membaca spanduk besar yang dipasang di belakang gawang selatan di Santiago Bernabeu. Dengan Karim Benzema memimpin dari depan, Actual Madrid pasti bermain seperti itu untuk menyingkirkan Paris Saint-Germain dari Liga Champions.

Di Kylian Mbappe, tim Prancis memiliki pilihan kebanyakan orang untuk pemain terbaik di Eropa saat ini. Tapi Benzema sekarang memiliki 30 gol untuk musim ini dan klaim mahkota yang adil juga.

Hat-trick briliannya di babak kedua – termasuk dua dalam dua menit yang gila – mengubah permainan ini setelah Mbappe yang berpura-pura muda tampaknya telah menempatkan pertandingan di luar sisi Carlo Ancelotti.

Rubah tua dibiarkan tersenyum pada akhirnya. Lawan mainnya Mauricio Pochettino pasti menghadapi pemecatan lebih cepat daripada nanti. Kedatangan Lionel Messi seharusnya membawa klub meraih gelar Liga Champions pertamanya. Karena itu, mereka bahkan tidak akan berada di perempat remaining.

Banyak yang dikatakan tentang tiga pemain depan PSG yang dimanjakan oleh delapan pemain lain dalam tim yang tidak mampu. Tapi ketika berhasil, itu bekerja dengan sangat baik sehingga sulit membayangkan ada terlalu banyak keluhan di ruang ganti.

Umpan pertama Neymar melewati bagian atas pertahanan Madrid menjelang akhir babak pertama cukup gemilang – dan ketika Mbappe berlari ke sana, Anda merasakan sesuatu yang lebih baik akan segera datang.

Real Madrid vs PSG - Gol dan Sorotan - Liga Champions 21/22 |  Marca

Pemain berusia 23 tahun itu telah beberapa kali digagalkan oleh sosok Thibaut Courtois yang menjulang tinggi, tetapi itu tidak menghentikannya menembak lebih awal, keras dan rendah, untuk memberi PSG keunggulan pada malam itu dan menggandakan keunggulan mereka atas keduanya. kaki.

See also  Hardik Pandya menjadi kapten India di T20Is melawan Selandia Baru; Kohli, Rohit, Rahul beristirahat

Orang lain mungkin melanjutkan dash menuju gawang, tetapi tidak dengan Mbappe. Dia bisa melihat jaring yang cukup antara Courtois dan tiang dekatnya untuk melepaskan diri dan PSG mencetak gol yang pantas untuk penampilan babak pertama mereka.

Tapi tiga pemain depan yang terkenal itu berdiri dan menyaksikan saat Madrid menyerang Paris Saint-Germain dengan kebangkitan yang menakjubkan di babak kedua untuk menerobos.

Ribuan suporter mereka telah berbaris di jalan-jalan di sekitar stadion untuk menyambut bus tim sebelum pertandingan. Namun terlepas dari suar, lambaian telepon dan lagu-lagu tentang berbagai penaklukan Liga Champions mereka, ada keengganan setiap kali nyanyian ‘Sure we are able to’ dikumandangkan.

Ini adalah tugas besar, dipersulit dengan absennya Casemiro dan Ferland Mendy dan hanya dengan kehadiran pria yang mereka yakini akan mereka tandatangani di musim panas, Mbappe.

Tapi kepercayaan tumbuh di awal permainan ketika Vinicius Junior memberikan umpan silang kepada Marco Asensio dan sang penyerang melihat tembakannya berhasil diselamatkan. Vinicius kemudian menggiring bola ke dalam dan menemukan Benzema, tetapi Messi memecahkannya di tepi space penalti dan ketika dia melepaskan Neymar, PSG menjauh.

Mbappe menyelesaikan langkahnya tetapi Courtois menyelamatkan tembakannya.

Courtois kembali menyelamatkan gawang PSG, kali ini setelah memanfaatkan kesalahan Eder Militao. Tujuannya datang – semua tanda peringatan ada di sana.

Tembakan melengkung Benzema melebar dari tiang jauh Gianluigi Donnarumma dalam serangan Madrid yang jarang terjadi, tetapi dengan Messi memberikan umpan pendek ke Mbappe, PSG terlihat nyaman bertahan dan diam-diam berbahaya dalam serangan.

Pada menit ke-34, Mbappe menguasai bola di belakang gawangnya.

Dia merayakan penyelesaian yang tegas di depan para pendukung Madrid, tetapi pada saat dia kembali ke rekan satu timnya, gol tersebut telah dianulir karena offside melawan Nuno Mendes.

See also  Pat Cummins menjadi kapten ODI untuk Australia, pembalap pertama yang memimpin tim ODI

Namun, dia tidak dapat disangkal – dan dari umpan Neymar yang luar biasa itu dia mengubur peluang berikutnya untuk mengirim timnya unggul 1-0 saat istirahat.

Mbappe kembali mencetak gol di babak kedua, tetapi sekali lagi bendera dikibarkan karena offside. Dia menikmati dirinya sendiri dan hanya ada sedikit, sesuai aturan permainan, yang bisa dilakukan Actual Madrid untuk menahannya.

Dani Carvajal menjatuhkannya dari sisi lapangan dan mendapatkan kartu kuning. Jika tidak, dia mungkin telah menonton dari jauh saat Mbappe mendapatkan gol kedua.

Real Madrid Memimpin 2 Gol dalam Hasil Seri vs. PSG, Lolos ke Babak 16 Besar UCL |  Laporan Pemutih |  Berita, Video, dan Sorotan Terbaru

Seperti itu, Madrid mencetak gol berikutnya. Ketika Benzema merampas garis Donnarumma, Vinicius memanfaatkan bola lepas dan mengembalikannya kepada pemain Prancis itu untuk mencetak gol.

Penjaga gawang PSG keluar dari areanya untuk mengeluh kepada wasit Danny Makkelie, tetapi sepertinya itu lebih merupakan sikap yang memalukan daripada keyakinan bahwa keputusan itu akan diubah.

Tiga tenor di ujung lain lapangan melihat kembali catatan gelandangan kiper. Madrid segera kembali di dalamnya. Sekarang Bernabeu benar-benar percaya dan, dengan energi Rodrygo dan Lucas Vazquez dari bangku cadangan, mereka mulai menguji pertahanan PSG. Benzema membuat dua ketika Luka Modric melewatinya setelah kerja bagus dari Vinicius.

Hat-tricknya, dan comeback, diselesaikan langsung dari kick-off PSG ketika Vinicius menggertak rekan setimnya di Brasil Marquinhos menjadi kesalahan, secara tidak sengaja memberi umpan kepada Benzema – yang membuatnya menjadi tiga gol dengan penyelesaian tepat lainnya.