May 30, 2023

Bollywoodbuzzz.com

The News Blog

Kenali Laxman Narasimhan yang berasal dari India, CEO baru Starbucks

Oleh Kshvid Information Desk

Starbucks Company, yang berkantor pusat di Seattle, Washington, adalah bisnis kedai kopi terbesar di dunia. Perusahaan ini adalah perusahaan multinasional yang berkantor pusat di Amerika Serikat yang mengoperasikan jaringan kedai kopi dan roastery. Lebih jauh lagi, Starbucks sering dikenal sebagai organisasi yang bertanggung jawab atas budaya kopi gelombang kedua. Ini karena Starbucks adalah perusahaan pertama yang menyediakan pengalaman kopi yang lebih beragam. Sesuai pembaruan terbaru, perusahaan telah menunjuk Laxman Narasimhan, seorang profesional asal India, sebagai Chief Government Officer barunya. Howard Schultz sekarang bertindak sebagai CEO interim perusahaan.

Narasimhan secara bertahap akan mengambil alih kendali Starbucks; dia akan mulai bekerja di sana pada bulan Oktober sebagai “CEO baru”, tetapi dia tidak akan mengambil kepemimpinan penuh sampai April. Narasimhan akan mengunjungi toko-toko di seluruh dunia dan bahkan mungkin bekerja di belakang konter di beberapa toko selama masa transisi itu, menurut Schultz, untuk “terbenam” dalam budaya Starbucks.

Narasimhan lahir di kota Pune di India pada tahun 1967. Setelah mendapatkan gelar BSc di kota kelahirannya, Narasimhan meninggalkan India ke Amerika Serikat pada usia 24 tahun untuk melanjutkan sekolah pascasarjana. Dia saat ini memegang gelar grasp dalam administrasi bisnis dan studi internasional dari College of Pennsylvania. Menurut surat kabar Inggris Every day Telegraph, Narasimhan mengambil tiga bahasa India tambahan di sepanjang jalan, selain bahasa Jerman, Inggris, dan Spanyol. Meskipun Narasimhan menikah dengan dua anak, dia menjaga kerahasiaan keluarganya. Menurut informasi yang tersedia untuk umum mengenai kehidupan pribadi Narasimhan, dia tinggal di Greenwich, Connecticut. Laxman Narasimhan, CEO masa depan Starbucks, diperkirakan memiliki kekayaan bersih sekitar $26 juta pada Maret 2022.

See also  Prabhas Menyampaikan Ucapan Selamat Ulang Tahun Yang Hangat Kepada Lawan Mainnya di 'Adipurush' Sunny Singh

Laxman memiliki rekam jejak yang terbukti berhasil mengelola organisasi operasional yang kompleks dan menginspirasi karyawan baik di pasar yang sudah mapan maupun yang sedang berkembang untuk menghasilkan kinerja terdepan di pasar. Narasimhan sebelumnya memegang banyak posisi senior di PepsiCo, termasuk peran sebagai kepala komersial world, di mana dia bertanggung jawab atas strategi jangka panjang dan kemampuan digital perusahaan. Dia sebelumnya menjabat sebagai CEO PepsiCo Amerika Latin dan CEO PepsiCo Americas Meals. Dia juga CEO divisi perusahaan Eropa, Afrika Sub-Sahara, dan Amerika Latin. Sebelum bergabung dengan PepsiCo, Narasimhan adalah eksekutif puncak di McKinsey & Firm, di mana ia berkonsentrasi pada praktik konsumen, ritel, dan teknologi perusahaan di AS, Asia, dan India. Dia juga mengawasi strategi ritel inovatif perusahaan.

Laxman Narasimhan, CEO Starbucks, memiliki lebih dari tiga puluh tahun keahlian dalam mengelola dan memberikan konseling kepada perusahaan besar yang menghadapi konsumen. Selain itu, ia memiliki rekam jejak dalam mempromosikan terobosan yang berpusat pada konsumen dan digital, serta pertumbuhan perusahaan dengan tujuan yang berbeda. Laxman Narasimhan adalah mantan Chief Government Officer Reckitt, sebuah perusahaan dunia yang memprioritaskan kesehatan, kebersihan, dan nutrisi konsumen. Pada 1 Oktober, pria berusia 55 tahun yang mengundurkan diri sebagai CEO Reckitt Benckiser sebelumnya hari itu akan mulai bekerja untuk jaringan kedai kopi yang sangat besar.

Narasimhan juga merupakan anggota Dewan Hubungan Luar Negeri, direktur Verizon, dan wali dari Brookings Establishment. Dia adalah perwakilan di Construct Again Higher Council untuk Perdana Menteri Inggris. Ia lulus dari The Wharton College of The College of Pennsylvania dengan gelar MBA di bidang Keuangan. Dari Lauder Institute di College of Pennsylvania, ia meraih gelar MA dalam Studi Jerman dan Internasional.

See also  Kriket India : Faktor X dijatuhkan dan keadaan biasa-biasa saja dipertahankan: Prasad pada panggilan pilihan India

Narasimhan menghabiskan 19 tahun bersama McKinsey & Co. sebelum bergabung dengan PepsiCo. Analis memuji Narasimhan karena berhasil menerapkan rencana turnaround di Reckitt, menjual unit yang gagal, dan memanfaatkan lonjakan permintaan Lysol selama wabah.

Dunia bisnis menggunakan masa jabatan Narasimhan di Reckitt sebagai ilustrasi betapa cepatnya dia dapat meningkatkan situasi keuangan perusahaan. Menurut Schultz, “Dia adalah operator sejati dan memiliki DNA seorang wirausaha.” Ketika Narasimhan bergabung dengan Reckitt beberapa tahun yang lalu, perusahaan berada dalam kekacauan dan gagal mencapai tujuan keuangannya. Menurut Bloomberg Information, dia hanya membutuhkan waktu enam bulan untuk menerapkan perubahan substansial, seperti menghapus eksekutif senior dan membuang perusahaan yang berkinerja buruk. Reckitt saat ini dalam kesehatan keuangan yang jauh lebih baik, menurut catatan penelitian yang dirilis pada hari Kamis oleh analis HSBC Jeremy Fialko.

The Guardian telah mengatakan dalam sebuah laporan bahwa perusahaan akan membayarnya dengan gaji yang cukup besar. Jika dia mencapai targetnya, Tuan Narasimhan, yang meninggalkan posisinya di Reckitt Benckiser untuk menjadi CEO Starbucks, akan menerima gaji tahunan sekitar $ 17,5 juta (Rs 140 crore), kata outlet itu. Gaji tahunan Tn. Narasimhan dengan Reckitt Benckiser adalah 6 juta pound (Rs 55 cr)

Dalam banyak hal, posisi pelatih baru berusia 55 tahun itu merupakan peningkatan. The Guardian mengatakan bahwa Starbucks menghasilkan pendapatan hampir $ 100 miliar (£ 87 miliar), sementara Reckitt Benckiser bernilai 45 miliar pound. Motivasi Mr. Narasimhan akibatnya akan sangat meningkat.

Starbucks adalah pemanggang dan pengecer kopi spesial terbesar di dunia, dengan 34.000 gerai di seluruh dunia dan sejarah lima dekade yang sukses. Starbucks adalah pemanggang dan pengecer kopi spesial terbesar di dunia, dengan 34.000 gerai di seluruh dunia dan sejarah lima dekade yang sukses.

See also  Elon Musk memuji bakat India setelah Parag Agrawal mengambil alih sebagai CEO Twitter

Biaya investasi ekstra Starbucks di perusahaan kemungkinan akan diungkapkan kepada investor akhir bulan ini. Pada bulan Mei, perusahaan mengatakan bahwa mereka menangguhkan perkiraan keuangannya karena perlu mengevaluasi peningkatan pengeluaran yang diantisipasi pada tenaga kerja, lokasi ritel, dan operasi secara keseluruhan.

#LaxmanNarasimhan #Indian #ceo #starbucks #espresso